Kunci Jawaban Lembar Aktivitas 7 halaman 132 133 dan 134 Kemiskinan IPS SMA Kelas 10 Kurikulum Merdeka

kontenjempolan.id-Kunci Jawaban Lembar Aktivitas 7 halaman 132 133 dan 134 Kemiskinan IPS SMA Kelas 10 Kurikulum Merdeka.

Lembar Aktivitas 7

Pilihan Isu SDGs:

Mengakhiri Kemiskinan dalam Segala Bentuk di Mana pun

Studi Kasus

Profil Kemiskinan di Indonesia Maret 2020

• Persentase penduduk miskin pada Maret 2020 sebesar 9,78 persen, meningkat 0,56 persen poin terhadap September 2019 dan meningkat 0,37 persen poin terhadap Maret 2019.

• Jumlah penduduk miskin pada Maret 2020 sebesar 26,42 juta orang, meningkat 1,63 juta orang terhadap September 2019 dan meningkat 1,28 juta orang terhadap Maret 2019.

• Persentase penduduk miskin di daerah perkotaan pada September 2019 sebesar 6,56 persen, naik menjadi 7,38 persen pada Maret 2020. Sementara persentase penduduk miskin di daerah perdesaan pada September 2019 sebesar 12,60 persen, naik menjadi 12,82 persen pada Maret 2020.

• Dibanding September 2019, jumlah penduduk miskin Maret 2020 di daerah perkotaan naik sebanyak 1,3 juta orang (dari 9,86 juta orang pada September 2019 menjadi 11,16 juta orang pada Maret 2020). Sementara itu, daerah perdesaan naik sebanyak 333,9 ribu orang (dari 14,93 juta orang pada September 2019 menjadi 15,26 juta orang pada Maret 2020).

• Garis Kemiskinan pada Maret 2020 tercatat sebesar Rp454.652/kapita/bulan dengan komposisi Garis Kemiskinan Makanan sebesar Rp335.793 (73,86 %) dan Garis Kemiskinan Bukan Makanan sebesar Rp118.859 (26,14 %).

• Pada Maret 2020, secara rata-rata rumah tangga miskin di Indonesia memiliki 4,66 orang anggota rumah tangga. Dengan demikian, besarnya Garis Kemiskinan per rumah tangga miskin secara ratarata adalah sebesar Rp2.118.678/rumah tangga miskin/bulan.

 

Sumber: Berita Resmi Statistik, BPS 15 Juli 2020, diunduh melalui https://www.bps.go.id/pressrelease

Pertanyaan reflektif:

Berdasarkan data di atas kalian dapat temukan bahwa terdapat indikasi kenaikan angka kemiskinan, jumlah penduduk miskin semakin naik sehingga indikasi ketimpangan sosial semakin lebar antara kelas bawah dan kelas atas.

1. Menurut kalian mengapa terdapat kemiskinan?

Jawaban:

Kemiskinan adalah ketidakmampuan untuk memenuhi standar minimum kebutuhan dasar yang meliputi kebutuhan makanan maupun non-makanan. Penduduk miskin adalah penduduk yang berada di bawah suatu batas atau disebut sebagai garis kemiskinan.

Dalam buku Memahami dan Mengukur Kemiskinan (2013) karya Indra Maipita, dijelaskan bahwa kemiskinan disebabkan oleh dua faktor, yaitu:

a. Faktor internal

Faktor internal merupakan faktor yang datang dari dalam diri seseorang, seperti sikap yang menerima apa adanya, tidak bersungguh-sungguh dalam berusaha, kondisi fisik yang tidak sempurna, dan sebagainya.

b. Faktor eksternal

Faktor eksternal merupakan faktor yang datang dari luar diri seseorang, seperti perubahan iklim, kerusakan alam, kehidupan sosial, struktur sosial, kebijakan dan program pemerintah yang tidak merata, dan lain-lain.

2. Berdasarkan berbagai sumber, kalian dapat mencari tentang bagaimana standar mengukur kemiskinan?

Jawaban:

Berikut ini adalah berbagai teori tentang mengukur kemiskinan.

a. MENURUT UU TENTANG PENANGANAN FAKIR MISKIN

Fakir miskin adalah orang yang sama sekali tidak mempunyai sumber mata pencaharian dan/atau mempunyai sumber mata pencaharian tetapi tidak mempunyai kemampuan memenuhi kebutuhan dasar yang layak bagi kehidupan dirinya dan/atau keluarganya.

b. MENURUT BPS

– Kemiskinan diukur dengan seberapa besar jumlah pengeluaran(nilai uang) yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan dasar pangan dan non pangan.

– Nilai uang tersebut kemudian ditetapkan sebagai garis kemiskinan nasional (GKN). GKN per september 2019 sebesar 440.538.

– Jadi, seseorang dikatakan miskin jika pengeluarannya di bawah angka 440.538 . sebulan. Untuk rumah tangga, anggaplah beranggotakan 4 orang (bapak + ibu + 2 anak), maka GKN-nya adalah Rp 1,7 juta. Kalau pengeluaran rumah tangga itu dibawah Rp 1,7 juta, maka dikategorikan rumah tangga miskin.

C. INDIKATOR KEMISKINAN MENURUT KEMENSOS/ PPLS ( Pendataan Program Perlindungan Sosial )

1) Pangan

– Sumber air minum berasal dari sumur/ mata air tidak terlindung/ sungai/ air hujan.

– Bahan bakar untuk memasak sehari-hari adalah kayu bakar/ arang/ minyak tanah

– Hanya mengkonsumsi daging/ susu/ ayam dalam satu kali seminggu.

– Hanya sanggup makan sebanyak satu/ dua kali dalam sehari

2) Papan

– Luas lantai bangunan tempat tinggal kurang dari 8m2 per orang

– Jenis lantai tempat tinggal terbuat dari tanah/bambu/kayu murahan

– Jenis dinding tempat tinggal dari bambu/ rumbia/ kayu berkualitas rendah/tembok tanpa diplester.

– Tidak memiliki fasilitas buang air besar/ bersama-sama dengan rumah tangga lain.

– Sumber penerangan rumah tangga tidak menggunakan listrik.

3) Sandang

– Hanya membeli satu stel pakaian baru dalam setahun

4) Kebutuhan Dasar Lainnya

– Tidak sanggup membayar biaya pengobatan di puskesmas/ poliklinik

– Sumber penghasilan kepala rumah tangga adalah: petani dengan luas lahan 500m2, buruh tani, nelayan, buruh bangunan, buruh perkebunan dan atau pekerjaan lainnya dengan pendapatan dibawah Rp. 600.000,- per bulan

– Pendidikan tertinggi kepala rumah tangga: tidak sekolah/ tidak tamat SD/ tamat SD.

– Tidak memiliki tabungan/ barang yang mudah dijual dengan minimal Rp. 500.000,- seperti sepeda motor kredit/ non kredit, emas, ternak, kapal motor, atau barang modal lainnya

3. Dengan angka kemiskinan yang semakin tinggi, menurut kalian, bagaimana cara mengatasi kemiskinan yang merupakan bagian dari masalah ketimpangan sosial? Berikan pendapat kalian tentang solusi mengatasi masalah ini, setidaknya empat solusi.

Jawaban:

Kemiskinan adalah kondisi masyarakat yang memiliki tingkat kesejahteraan yang rendah dan sulit dalam melakukan pemenuhan kebutuhan hidupnya. Kemiskinan menjadi salah satu bentuk masalah sosial akibat faktor ekonomi, yang berpengaruh pada kemampuan dalam memenuhi kebutuhan dan juga kesejahteraan yang rendah. Oleh sebab itu kemiskinan jika tidak segera diatasi akan memengaruhi munculnya masalah sosial lainnya seperti kriminalitas, gizi buruk dan lain sebagainya.

Oleh sebab itu ada beberapa upaya yang dilakukan untuk mengatis kemiskinan sebagai masalah sosial yaitu :

a. Memberikan subsidi kepada masyarakat miskin. Subsidi yang dimaksudkan berupa BLT atau bantuan sembako serta bantuan lainnya agar masyarakat mampu untuk memenuhi kebutuhan pokoknya.

b. Melakukan pemberdayaan dan pemberian bantuan modal. Hal ini berkaitran dengan pemberian pelatihan keterampilan, yang kemudian pihak pemberdaya dan pemerintah melakukan tindak lanjut untuk memberikan bantuan modal agar masyarakat dapat mengembangkan keterampilan yang diberikan serta melakukan peningkatan taraf hidupnya.

c. Meningkatkan pelayanan publik. Hal ini berkaitan dengan perbaikan fasilitas dan pelayanan publik bagi masyarakat yang tidak mampu sehingga tidak ada perbedaan satu masyarakat dengan masyarakat lainnya. Biasanya pemerintah memberikan bantuan fasilitas kesehatan gratis kepada masyarakat miskin agar dapat melakukan pengobatan jika sakit.

d. Melakukan peningkatan kualitas mutu sumber daya manusia. Hal ini berkaitan dengan pemertaan pendidikan kepada semua masyarakat tanpa membeda-bedakan status sosialnya, sehingga semua masyarakat mendapatkan pendidikan yang layak untuk meningkatkan kualitas diri individu.

Petunjuk kerja:

• Tugas dikerjakan secara individu.

• Laporan tugas ditulis atau diketik.

 

Untuk mendapatkan Pembahasan Soal Kurikulum Merdeka Mata Pelajaran lainnya dapat diakses melalui kontenjempolan.id.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *